Thu. Feb 29th, 2024

Catatan Pamor Wicaksono, Anggota DPRD dan Kandidat Kuat Calon Bupati Brebes 2024

Pada tanggal 30 September 1965, terjadi peristiwa kelam dalam sejarah Indonesia, yaitu Gerakan 30 September/PKI (G30SPKI). Peristiwa ini merupakan upaya kudeta yang dilakukan oleh Partai Komunis Indonesia (PKI) untuk merebut kekuasaan dari pemerintah Republik Indonesia.

Dalam peristiwa tersebut, enam jenderal dan satu perwira menengah TNI AD dibunuh oleh anggota PKI. Peristiwa ini kemudian memicu terjadinya aksi perlawanan dari rakyat dan TNI.

Jendral Soeharto, yang saat itu menjabat sebagai PANGKOSTRAD Berpangkat Mayjen Bintang 2 Kostrad, segera melakukan Tindakan untuk melakukan penumpasan terhadap apa yang telah dilakukan oleh PKI yang mengatasnamakan dirinya adalah Dewan Revolusi dan Jenderal Soerhato juga memainkan peran yang sangat penting dalam menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI. Peran besar Jenderal Soeharto dalam menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI ini dapat dianalisis dari beberapa aspek, yaitu:

  • Aspek Kepemimpinan
  • Aspek Strategi dan taktik
  • Aspek Dukungan rakyat
  • Aspek Kepemimpinan

Jenderal Soeharto adalah seorang pemimpin yang tegas dan berani. Ia tidak ragu untuk mengambil tindakan tegas untuk mengatasi situasi yang genting.

Pada tanggal 1 Oktober 1965, Jenderal Soeharto memerintahkan pasukannya untuk merebut kembali RRI dan Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma dari tangan PKI. Perintah ini berhasil dilaksanakan dengan baik, dan hal ini menjadi awal dari keberhasilan TNI dalam menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI.

Selain itu, Jenderal Soeharto juga memiliki kemampuan komunikasi yang baik. Ia mampu meyakinkan rakyat dan TNI untuk bersama-sama melawan PKI

Jendral Soeharto memiliki strategi dan taktik yang tepat dalam menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI.

Strategi dan taktik tersebut antara lain:

  • Strategi Konsolidasi Kekuatan
  • Strategi Penindakan
  • Strategi Propaganda

Strategi konsolidasi kekuatan dilakukan dengan cara menyatukan kekuatan TNI dan rakyat untuk melawan PKI.
Strategi penindakan dilakukan dengan cara melakukan operasi militer untuk menghancurkan kekuatan PKI.
Strategi propaganda dilakukan dengan cara menyebarkan informasi yang benar tentang peristiwa G30SPKI kepada rakyat.

Aspek Dukungan Rakyat

Dukungan rakyat sangat penting dalam menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI.
Jendral Soeharto berhasil mendapatkan dukungan rakyat dengan cara:

Menyampaikan informasi yang benar tentang peristiwa G30SPKI
Melakukan operasi militer di daerah-daerah yang dikuasai PKI
Melakukan upaya pemulihan pasca-peristiwa G30SPKI
Dengan dukungan rakyat, TNI berhasil menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI dengan cepat dan tuntas.

Jendral Soeharto memainkan peran yang sangat penting dalam menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI. Peran besar Jenderal Soeharto ini telah menyelamatkan Republik Indonesia dari upaya kudeta PKI.

Peristiwa G30SPKI merupakan pelajaran berharga bagi bangsa Indonesia. Peristiwa ini menunjukkan bahwa pentingnya persatuan dan kesatuan bangsa dalam menghadapi ancaman dari dalam negeri.

Sebagai anak kandung idelogis dari Jenderal Soeharto, saya Pamor Wicaksono, SH sangat bangga dengan peran besar yang dimainkan oleh beliau dalam menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI. Peran besar Jenderal Soeharto ini telah menjadi inspirasi bagi saya untuk mengabdi kepada bangsa dan negara.

Saya berkomitmen untuk melanjutkan perjuangan Jenderal Soeharto dalam menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Saya juga berkomitmen untuk mewujudkan kesejahteraan rakyat Indonesia.

Semoga tulisan ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas tentang peran besar Jenderal Soeharto dalam menumpas gerakan pemberontakan G30SPKI.

Visited 8 times, 1 visit(s) today

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *